Isnin, 28 Februari 2011

TAKDIR MANUSIA DITULIS SEJAK DALAM RAHIM

Aku belek-belek akhbar pada 27 Januari 2011. Akhbar Berita Harian. Aku terjumpa satu artikel ni yang sangat menarik perhatianku. Apa yang boleh aku perkatakan...artikel yang berlandaskan Hadith Sahih ini benar-benar memberi aku semangat baru untuk meneruskan kehidupanku yang penuh berliku...Hmm... semoga artikel ni akan memberi kebaikan buat semua...

Diriwayatkan daripada Anas, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya Allah telah menugaskan satu malaikat berhubung peringkat kejadian anak dalam kandungan rahim ibunya dan keadaan akan dilalui, apabila air benih itu jatuh ke dalam rahim, malaikat bertanya: "Ya Tuhanku! Air benih ini akan disempurnakan kejadiannya atau tidak? Ya Tuhanku! Darah seketul ini akan disempurnakan kejadiannya atau tidak? Ya Tuhanku! Daging segumpal iniakan disempurnakan kejadiannya atau tidak? Maka apabila Allah hendak sempurnakan jadinya seseorang anak, malaikat bertanya lagi: Ya Tuhanku! Adakah ia seorang (yang bernasib) celaka atau (yang bernasib) bahagia? Lelakikah atau perempuan? Bagaimana pula keadaan rezekinya dan ajalnya? (Selepas malaikat mendapat jawabnya) maka ia menulis seperti diperintahkan sedang anak itu dalam perut ibunya."

Sumber: e-Hadith Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM)

LIRIK AYAT-AYAT CINTA (ROSSA)

Desir angin di padang tandus
Segersang pemikiran hati
Terkisahku di antara
Cinta yang rumit

Bila keyakinanku datang
Kasih bukan sekadar cinta
Pengorbanan cinta yang agung
Ku pertaruhkan

(chorus)
Maafkan bilaku tak sempurna
Cinta....ini tak mungkinku cegah
Ayat-ayat cinta bercerita
Cintaku padamu

Bila bahagia mulai menyentuh
Seakanku bisa hidup lebih lama
Namun harusku tinggalkan cinta
Ketikaku bersujud..........(akhir, ulang 2 kali)

Back to 2nd line

KARYAKU...

JANGAN PERNAH LEKA

˜

Digit-digit suara itu
menyakitkan halua telingaku
seluruh jiwa ragaku tersula
dek cercaan tajam menghiris
agamaku dipersenda
bangsaku diperkotak-katik.

Penjajah itu bangsat durjana
aku tak rela bertuankan mereka
ini tanah airku
tempat tumpah darahku
aku mesti bangkit
aku tidak akan alpa
cukuplah tanahku dijajah dahulu kala.

31 Ogos 1957
itu tarikh keramat
Tunku Abdul Rahman melaungkan merdeka
tujuh sedut nafas dengan semangat membara
bumiku sudah merdeka
bangsaku tidak lagi bermandi darah
tidak lagi bertumpah air mata
tidak lagi koyak rabak pakaiannya
tidak lagi tersungkur dipijak bangsat tercela.

Wahai anak bangsaku
musibah itu telah lama berakhir
tapi kita jangan pernah leka
pertahankan maruah bangsa
hentikan omong-omong kosong
dendam kesumat penjajah tak pernah reda
kita harus sentiasa waspada.


Nukilan : Dira Salju
                Tanjung Malim, Perak
                12 Jun 2009

~          Dihantar untuk dimuatkan dalam Antologi Puisi Kursi Tun Abdul Ghafar     
            Baba, UPSI pada Disember 2009

~          Terpilih untuk dimuatkan dalam Antologi Cerpen dan Puisi yang bertemakan “ Semangat Patriotik dan Kepimpinan Guru” terbitan Pejabat Kursi Tun Abdul Ghafar Baba, Universiti Pendidikan Sultan Idris yang bertajuk “Tanduk Sumbing”

ZURIAT

Dulu, aku selalu merayu, memohon dan terus berdoa seperti mendesak supaya Allah kabulkan doaku utk memiliki sekurang2nya seorang cahaya mata... Aku parah..aku menjadi seorang insan yang begitu terdesak sehingga aku lupa utk bersyukur dengan nikmat lain yang telah Allah kurniakan padaku. Aku menangis meraung-raung setiap kali ujian kehamilan aku menunjukkan tanda negatif. Kenapa aku begitu? Terlalu menjadi manusia yang tidak bersyukur pada Allah.... Aku menyesal... Aku menyesal Ya Allah..... Aku selalu merasakan hidup aku tidak sesempurna insan lain yg memiliki cahaya  mata. Dengan sesiapa saja yg aku bercerita soal anak, aku pasti akan menangis.... menangis...terkadang sampai tersedu-sedan.. ku khabarkan pada mereka, usaha apa lagi yg tidak aku lakukan? Berdoa dan memohon pada Allah, sudah tentu siang dan malam... Aku seperti mempersoalkan Allah kenapa DIA masih tidak mengurniakan aku zuriat??? Aku seperti angkuh di hadapan Allah, meminta-minta yang bukan HAK aku lagi. Aku lupa lagi yang hidup ini memang telah ditentukan oleh Allah dari Alam Loh Mahfuz lagi....Jadi mengapa aku menjadi seperti itu??? Apakah aku tidak redha??

Doaku dulu " Ya Allah  Ya Tuhanku....Kau kurniakanlah zuriat padaku dan juga suamiku sebagai pelengkap kehidupan kami. Kurniakan zuriat kepada kami Ya Allah...kumohon, Kau kurniakanlah... Aku tidak betah lagi hidup tanpa zuriat ni Ya Allah... Aku inginkannya. Kurniakanlah Ya Allah...............(Nah, lihatlah doaku...penuh dengan desakan sedangkan aku lupa, aku ini hamba yang hina)....Begitu biadap aku di hadapan Allah seperti mendesak supaya Allah kurniakan aku zuriat. Tidak malukah aku kepada Allah???

Allah telah mengaturkan sebaik-baiknya kehidupan aku tanpa aku sedari.Aku memiliki segalanya yg aku inginkan dalam hidup ini, KECUALI zuriat ini........Tapi aku terlupa lagi dengan semua nikmat lain hanya kerana ujian yang satu ini. Allah ingin mengujiku dan suamiku. Menguji sejauh mana keimanan aku dan suamiku. Menguji sejauh mana kesabaran kami. Jujur, suamiku tersangat sabar dengan ujian ini. 3 tahun usia perkahwinan kami, sedikit pun suamiku tidak pernah mempersoalkan tentang zuriat ini. Dia benar redha. Katanya padaku berulang-ulang kali " Sayangku....andai Allah kurniakan zuriat pada kita, abang bersyukur tapi andai sebaliknya, abang redha...Bukan hanya zuriat yang akan menjamin kebahagiaan kita di dunia dan akhirat...Abang sayangkan anje sepenuh hati abang. Takde anak pun takpelah sayang...tapi jangan anje menyiksa diri hanya kerana keinginan anje yg satu ni.Bersabarlah sayang...Mungkin Allah hanya nak uji kita sekejap je. Sabar ye...Abang akan selalu di sisi sayang. Selama-lamanya..." Dan aku............terus menangis. Setiap kali aku menangis, aku abaikan semua tanggungjawabku sebagai isteri. Memang parah benar keadaanku. Aku menjadi seperti tidak siuman. Di luar, org melihatku seperti tiada masalah...tp inilah masalahku yg paling terbesar yang sedang aku lalui.

"~Bila Allah cepat makbulkan doamu, maka DIA menyayangimu. Bila Allah lambat makbulkan doamu, maka dia ingin mengujimu. Bila Allah tidak makbulkan doamu, maka dia merancang sesuatu yang lebih baik untukmu. Oleh itu, sentiasalah bersangka baik pada Allah dalam apa jua keadaan pun, kerana kasih sayang Allah itu mendahului KemurkaanNya~"

Kutatap dan kubaca hampir setiap hari mutiara kata ini yang kutampal di dinding pejabatku tapi aku sebenarnya terlupa lagi......aku terlupa untuk bersangka baik kepada Allah. Aku telah bersangka buruk kepada Allah dengan menyatakan Allah tidak menyayangiku kerana tidak mengurniakan aku zuriat. Ya Allah......aku bertaubat. Kumohon ampun padaMu Ya Allah...........Tidak akan aku bersangka buruk lagi padaMu Ya Allah. Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih dan Maha Penyayang.Engkau Maha Pendengar....Ampunilah aku Ya Allah.....

Kini, doaku telah berubah tentang zuriat ini...Perubahan ini berlaku pada Awal Muharram 1432 Hijrah yang lalu....Inilah doaku.... "~Ya Allah Ya Tuhanku....aku begitu ingin untuk memiliki zuriat suamiku. Kumohon padaMu Ya Allah, andai benar memiliki zuriat ini merupakan sesuatu yang terbaik buat hidupku dan juga suamiku, maka Kau perkenankanlah doaku ini Ya Allah... Tapi andai memiliki zuriat ini bukanlah sesuatu yang terbaik buatku dan juga suamiku, maka aku REDHA. Sesungguhnya Engkau lebih mengetahui segalanya sedangkan aku tidak mengetahui....~" Itulah doaku kini yang telah menjadi amalanku sejak 1 Muharram yang lalu... Aku kini lebih tenang menjalani kehidupan seharianku di sisi suami yang penyayang yang sangat-sangat aku cintai.Aku bersyukur padaMu Ya Allah di atas kurniaan ini dan Kau telah bukakan pintu hatiku supaya aku berubah ke arah kebaikan.......Syukur Alhamdulillah. Muharram 1432 H yang penuh dengan kenikmatan....:)

HOTARU TOMOE @ DIRA SALJU
21 DISEMBER 2010  @ 12:07 PM

Mutiara Kata Hari ini

Sabar menghadapi musibah adalah sebesar-besar erti sabar di mana sabar itu sendiri memerlukan kesabaran pula. Adapun bala dan musibah, ia menunjukkan adanya perhatian dan kasih sayang Allah. Oleh itu, syukurilah ia kerana syukur yang sedemikian setinggi-tinggi erti syukur – Imam Syafie